6.12.10

Ekspor Pupuk Tablet ke Negara Maju

Menjual pupuk tablet ke petani dan pengusaha di negara maju, sebenarnya, lebih mudah dibanding ke petani dengan pengetahuan dan kondisi ketergantungan pada merk tertentu seperti urea, sebagaimana halnya di Indonesia. Dengan dasar pengetahuan bersama, atas jenis dan jumlah hara yang diperlukan tanaman, itulah komposisi pupuk yang diperjanjikan dalam perjanjian ekspor. Ditambah persyaratan custom clearence akan standar mutu di negara tujuan, seperti sertifikat pengguna tanda SNI, tablet Gramalet diekspor ke New Zealand, Australia dan negara lain dengan merk dan label baru berbahasa Inggris. Ekspor pupuk tablet ke negara maju, tidaklah sesulit bila dibanding, misalnya, di Indonesia yang harus mendapatkan dulu aneka surat dari Kementerian dan Dinas Pertanian. 

Pupuk bagi pengusaha agribisnis, di negara maju, dihitung petani dengan cermat. Kemampuan angkut hara tanaman, seperti bisa ditunjukkan analisa jaringan dan daun, dikurangi dengan ketersediaan hara dalam tanah kebun, melalui uji kesuburan lahan, akan didapatkan rekomendasi dosis dan komposisi unsur hara yang diperlukan. Komposisi jenis dan jumlah hara, setelah ditetapkan target produksi dengan mempertimbangkan sifat genetik tanaman yang diusahakan, kemudian, menjadi dasar pembelian dan pemesanan pupuk. Cara pengusaha agribisnis, umumnya diterapkan di negara yang pertaniannya maju, menjamin tanaman dari kelebihan dosis dan jenis unsur - yang sesungguhnya tidak diperlukan bagi tujuan budidaya. Biaya pemupukan pun menjadi lebih murah, dan cemaran polutan dari kelebihan dosis dan jenis pupuk tidak terjadi lagi.

Penetapan komposisi hara dalam pupuk, belum cukup bagi jaminan tanaman mendapat semua dosis dan jenis hara yang diaplikasikan. Penggunaan pupuk tabur (prilled) di permukaan tanah, diketahui, membuat tanah di sekitar piringan pohon menjadi rusak. Tanah di sekitar tempat penaburan pupuk prill dalam jangka waktu lama menjadi keras, kehilangan porositas, matinya mikrobial serta aneka jasad hayati, kemudian, lambat laun tapi pasti, tanaman makin bergantung pada masukan input luar. Kemampuan tanah dan tanaman memenuhi unsur hara dan senyawa secara mandiri, dari lingkungan tanaman, menurun dan habis. Keadaan ini akan memaksa semua kebutuhan hara harus dipenuhi dari input luar, dosis dan jenis hara pun akan makin meningkat dari masa ke masa.

Pengetahuan akan kerugian dari cara aplikasi pupuk kimia tabur seperti diatas, telah menghasilkan rekomendasi aplikasi melalui pembenaman pupuk pada kedalaman 15 sampai 20 cm dari permukaan tanah. Dengan pembenaman, terlebih dibentuk tablet yang padu dan kokoh ikatannya, genangan air ketika hujan, porositas tinggi di lahan gambut, buruknya drainase kebun maupun datangnya banjir, tidak lagi mencuci dan melimpaskan pupuk ke hilir. Bahkan, beberapa jenis hara mudah menguap (volatile), tidak lagi beresiko menguap menghilang hara pupuk ke udara ketika panas matahari menyengat. Pupuk bentuk tablet, dengan komposisi hara secara tepat dan benar sesuai labelnya, memberi jaminan semua nutrisi terkandungnya, diserap tanaman. Pupuk dan kegiatan pemupukan, dengan menerapkan cara pengusaha agribisnis dan petani di negara maju, menjadi lebih hemat, efisien. Cara pemupukan seperti itulah, kemudian, diketahui telah meningkatkan daya saing produk pertanian perkebunan di pasaran. 

Detail info bisa di klik,